Beralih ke Pasar Modrn, Pasar Tradisional Semakin Sedikit

Pasar  tradisional saat ini keberadaannya sudah semakin sedikit. Kurangnya minat masyarakat untuk berbelanja ke pasar tradisional  menjadi salah satu faktor yang menyebabkan berkurangnya keberadaan pasar tradisional.

Kurangnya minat masyarakat untuk berbelanja ke pasar tradisional bukannya tanpa alasan, namun sedikitnya  minat masyarakat ke pasar tradisional dikarenakan kurangnya kebersihan dan kenyamanannya pasar. Pemandangan yang tidak nyaman ini sering kita lihat di pasar-pasar tradisional. Seperti tempat sampah yang terdapat di pasar tradisional, penetaannya belum sepenuhnya maksimal. Jarak anatara pedagang dengan tempat sampah terlalu dekat, sehingga bau dari sampah akan tercium hingga ke tempat pedagang. Continue reading “Beralih ke Pasar Modrn, Pasar Tradisional Semakin Sedikit”

Kami Tidak Akan Terpisahkan

Aku Eka, siswi dari salah satu sekolah menengah atas di kota ku. Hari-hari ku selalu ku lewati dengan semangat karena kedua sahabat ku selalu menemaniku. Sahabat yang selalu menemani ku di saat suka maupun duka. Noni dan Okta, itulah sapaan akrab dari kedua sahabat ku. Kebersamaan kami tidak hanya sebatas teman, tapi sudah seperti saudara kandung.

Di kelas…..

“ Okta,,,,,” teriak ku memanggil Okta

“ pagi-pagi udah teriak-teriak gak jelas, ada apa sich? “ Tanya Okta sembari menaruhnya tas di atas bangku

“ ada berita penting banget nich, “ jawabku sambil mengajaknya duduk

“ serius banget, emang berita apa?? “ Tanya Okta penasaran

“ tadi malam aku ke swalayan sama kakak cowok ku”

“ itu aja penting” jawab Okta memotong pembicaraan ku

“ Okta,, jangan memotong pembicaraan ku, “ sahut ku kesal

“ hehehehe, itu aja marah,, oke dech aku dengerin berita mu, “ sambil mencubit pipi ku

“ begini, waktu aku pergi ke swalayan sama kakak ku, aku melihat Noni sedang memilih baju dengan pacar mu”

“ apa,,,, mungkin kamu salah liat, gak mungkin Noni tega seperti itu, “ jawab Okta kaget

“ aku gak mungkin salah lihat, aku kenal betul dengan wajah pacar mu, “ jawab ku kembali sambil meyakinkan bahwa semua itu benar

“ tidak, ini tidak mungkin, gak mungkin Noni melakukan itu semua, “ kata Okta sambil lari meninggalkan ku

“Okta,, tunggu,, “ teriak ku sambil mengejar

“ kenapa Noni tega melakukan semua itu, padahal dia sudah tau aku ini pacarrya, “ kata Okta sambil meneteskan air mata

“ sudah,, nanti kita selesaikan baik-baik” kata ku sambil mengajaknya ke halaman sekolah

Di halaman sekolah,,

“ haiii sobat,, apa kabar??? “ teriak Noni sambil memeluk ku

“ apa sobat-sobat, mulai sekarang persahabatan kita selesai” kata Okta sambil lari

“ Okta tunggu, “ kata ku sambil memegang tangannya, tapi Okta tetap saja pergi

“ ini semua gara-gara kamu Noni, “ kata ku kesal

“ maksud mu, “ kata Noni bingung

Aku pergi mengejar Okta, tanpa menghiraukan pertanyaan dari Noni. Di kelas kami bertiga hanya diam tak seperti biasa kami selalu bercanda.

Di kelas…

“ kalian kok pada diam, “ Tanya Santi

“ lagi males dan kesal sama orang, “ kata Okta sambil melirik ke Noni

“ ada apa sich,, aku gak mengerti? “ Tanya Noni bingung

“ jangan pura-pura gak tau dech, “ kata Okta

“ maksud mu?? “ sahut Noni

“ sudah-sudah, ” teriak ku sambil berdiri, sehingga semua teman di kelas ku terdiam

“ nanti kita selesaikan setelah pulang dari sekolah, kalian tunggu aku di tempat parkir, ” lanjutku sambil duduk menenangkan diri

Kami pun hanya terdian hingga jam pelajaran selesai

Di tempat parkir…

“ oke sekarang kita selesaikan masalahnya di sini” kata ku sambil memegang tangan kedua sahabatku

“ masalah apa? “ Tanya Noni

“ jangan pura-pura gak tau, “ sahut Okta kesal

“ Okta,, jangan emosi gitu’ “ lanjut ku marah

“ udah Somy, kamu aja yang jelasin semuanya, “ kata Noni penasaran

“ tadi malam aku ke swalayan sama kakak cowok ku,, aku melihat Noni sedang memilih baju dengan pacarnya Okta”  kata ku

“ sudah jelas masalahnya, sekarang ngaku aja, mau mu apa? “ TanyaO kta sambil melihat Noni

“ och itu masalahnya,,” kata Noni dengan tenang

“ iya itu masalahnya, kamu sudah tau itu pacarku tapi kenapa ngajak pacarku jalan, “ Tanya Okta

“ Okta, aku tau kok itu pacarmu tapi iti juga sepupu aku,, aku lupa kasi tau kalian bahwa pacarnya Okta sepupu ku, “ kata Noni

“ jadi, itu cuma sepupi mu,,” Tanya ku

“ iya Somy, jangan berpikiran yang lain dulu, “ sahut Noni

“ och gitu, Noni maaf  ya aku sudah marah-marah tadi, “ kata Okta

“ aku juga minta maaf ke kalian, “ kata ku malu

“ ya udak gak apa, lain kali jangan gitu lagi, “ kata Noni sambil memegang tangan ku

“ tapi, kalian benar-benar gak marah sama kau? “ Tanya ku

“ gak lah Somy,,, “ katanya serentak

“ hehehe, yuk kita pulang, “ ajak ku

“ tunggu,, “ kata Okta

“ ada apa lagi, ada yang kurang jelas? “ Tanya ku

“ bukan gitu, “ jawabnya kembali

“ terus kenapa? “ Tanya Noni

“ sekarang kita masih sahabat kan? “ Tanya Okta sambil melihat kami berdua

“ masih lah,, persahabatan kita tak akan pernah pupus walau nanti kita akan pisah sekolah, apalagi cuma karena salah sangka, “ jelas Noni

“ kita tak akan pernah terpisahkan, “ kata ku sambil mencubit pipi Okta

“ yuk pulang, perut ku lapar banget nich,, “ kata Noni

“ dasar gendut, pikiran mu cuma makan aja, “ kata ku mengejek

Kami pun pulang bersama dengan perasaan lega karena semua masalah sudah terjawab. Persahabatan kami masih berlangsung sampai saat ini, walaupun beda sekolah. Waktu, tempat maupun keadaan tak akan bisa memisahkan kami.

( by: Ni Wayan Somyantari)

————TAMAT————–

Kami Tidak Akan Terpisahkan

Aku Eka, siswi dari salah satu sekolah menengah atas di kota ku. Hari-hari ku selalu ku lewati dengan semangat karena kedua sahabat ku selalu menemaniku. Sahabat yang selalu menemani ku di saat suka maupun duka. Noni dan Okta, itulah sapaan akrab dari kedua sahabat ku. Kebersamaan kami tidak hanya sebatas teman, tapi sudah seperti saudara kandung.
Di kelas…..
“ Okta,,,,,” teriak ku memanggil Okta
“ pagi-pagi udah teriak-teriak gak jelas, ada apa sich? “ Tanya Okta sembari menaruhnya tas di atas bangku
“ ada berita penting banget nich, “ jawabku sambil mengajaknya duduk
“ serius banget, emang berita apa?? “ Tanya Okta penasaran
“ tadi malam aku ke swalayan sama kakak cowok ku”
“ itu aja penting” jawab Okta memotong pembicaraan ku
“ Okta,, jangan memotong pembicaraan ku, “ sahut ku kesal
“ hehehehe, itu aja marah,, oke dech aku dengerin berita mu, “ sambil mencubit pipi ku
“ begini, waktu aku pergi ke swalayan sama kakak ku, aku melihat Noni sedang memilih baju dengan pacar mu”
“ apa,,,, mungkin kamu salah liat, gak mungkin Noni tega seperti itu, “ jawab Okta kaget
“ aku gak mungkin salah lihat, aku kenal betul dengan wajah pacar mu, “ jawab ku kembali sambil meyakinkan bahwa semua itu benar
“ tidak, ini tidak mungkin, gak mungkin Noni melakukan itu semua, “ kata Okta sambil lari meninggalkan ku
“Okta,, tunggu,, “ teriak ku sambil mengejar
“ kenapa Noni tega melakukan semua itu, padahal dia sudah tau aku ini pacarrya, “ kata Okta sambil meneteskan air mata
“ sudah,, nanti kita selesaikan baik-baik” kata ku sambil mengajaknya ke halaman sekolah
Di halaman sekolah,,
“ haiii sobat,, apa kabar??? “ teriak Noni sambil memeluk ku
“ apa sobat-sobat, mulai sekarang persahabatan kita selesai” kata Okta sambil lari
“ Okta tunggu, “ kata ku sambil memegang tangannya, tapi Okta tetap saja pergi
“ ini semua gara-gara kamu Noni, “ kata ku kesal
“ maksud mu, “ kata Noni bingung
Aku pergi mengejar Okta, tanpa menghiraukan pertanyaan dari Noni. Di kelas kami bertiga hanya diam tak seperti biasa kami selalu bercanda.
Di kelas…
“ kalian kok pada diam, “ Tanya Santi
“ lagi males dan kesal sama orang, “ kata Okta sambil melirik ke Noni
“ ada apa sich,, aku gak mengerti? “ Tanya Noni bingung
“ jangan pura-pura gak tau dech, “ kata Okta
“ maksud mu?? “ sahut Noni
“ sudah-sudah, ” teriak ku sambil berdiri, sehingga semua teman di kelas ku terdiam
“ nanti kita selesaikan setelah pulang dari sekolah, kalian tunggu aku di tempat parkir, ” lanjutku sambil duduk menenangkan diri
Kami pun hanya terdian hingga jam pelajaran selesai
Di tempat parkir…
“ oke sekarang kita selesaikan masalahnya di sini” kata ku sambil memegang tangan kedua sahabatku
“ masalah apa? “ Tanya Noni
“ jangan pura-pura gak tau, “ sahut Okta kesal
“ Okta,, jangan emosi gitu’ “ lanjut ku marah
“ udah Somy, kamu aja yang jelasin semuanya, “ kata Noni penasaran
“ tadi malam aku ke swalayan sama kakak cowok ku,, aku melihat Noni sedang memilih baju dengan pacarnya Okta” kata ku
“ sudah jelas masalahnya, sekarang ngaku aja, mau mu apa? “ TanyaO kta sambil melihat Noni
“ och itu masalahnya,,” kata Noni dengan tenang
“ iya itu masalahnya, kamu sudah tau itu pacarku tapi kenapa ngajak pacarku jalan, “ Tanya Okta
“ Okta, aku tau kok itu pacarmu tapi iti juga sepupu aku,, aku lupa kasi tau kalian bahwa pacarnya Okta sepupu ku, “ kata Noni
“ jadi, itu cuma sepupi mu,,” Tanya ku
“ iya Somy, jangan berpikiran yang lain dulu, “ sahut Noni
“ och gitu, Noni maaf ya aku sudah marah-marah tadi, “ kata Okta
“ aku juga minta maaf ke kalian, “ kata ku malu
“ ya udak gak apa, lain kali jangan gitu lagi, “ kata Noni sambil memegang tangan ku
“ tapi, kalian benar-benar gak marah sama kau? “ Tanya ku
“ gak lah Somy,,, “ katanya serentak
“ hehehe, yuk kita pulang, “ ajak ku
“ tunggu,, “ kata Okta
“ ada apa lagi, ada yang kurang jelas? “ Tanya ku
“ bukan gitu, “ jawabnya kembali
“ terus kenapa? “ Tanya Noni
“ sekarang kita masih sahabat kan? “ Tanya Okta sambil melihat kami berdua
“ masih lah,, persahabatan kita tak akan pernah pupus walau nanti kita akan pisah sekolah, apalagi cuma karena salah sangka, “ jelas Noni
“ kita tak akan pernah terpisahkan, “ kata ku sambil mencubit pipi Okta
“ yuk pulang, perut ku lapar banget nich,, “ kata Noni
“ dasar gendut, pikiran mu cuma makan aja, “ kata ku mengejek
Kami pun pulang bersama dengan perasaan lega karena semua masalah sudah terjawab. Persahabatan kami masih berlangsung sampai saat ini, walaupun beda sekolah. Waktu, tempat maupun keadaan tak akan bisa memisahkan kami.
( by: Ni Wayan Somyantari)
————TAMAT————–

wawancara

Tema: kekerasan remaja

Narasumber: Drs. I Nyoman Rai Putra

Wartawan: Ni Wayan Somyantari

Kekerasan remaja sering sekali terjadi belakangan ini, tidak hanya dikalangan remaja lelaki saja, namun tidak sedikit hal ini juga terjadi di kalangan remaja perempuan. Kekerasan pada remaja diakibatkan dari berbagai factor, baik dari intrinsic, maupun factor ekstrinsik. Berikut adalah tanggapan dari salah satu guru di Blasman mengenai kekeasan remaja:

Wartawan : selamat pagi pak!!!!

Narasumber: selamat pagi!!!!

Wartawan: pak, saya Somy  murid X3 mendapatkan tugas untuk mewawancarai salah satu guru di sekolah ini.

Narasumber: ya, wawancara mengenai apa????

Wartawan : kekerasan pada anak remaja pak, apakah bapak ada waktu sekarang untuk saya wawancarai????

Narasumber: silahkan, kebetulan bapak juga tidak ada jam mengajar.

Wartawan: terima kasih pak,  pertanyaan saya yang pertama, bagaimana pendapat bapak tentang kekerasan remaja yang sering terjadi belakangan ini?????

Narasumber: kekerasan yang terjadi belangan ini bapak anggap sebagai salah urus,  di rumah tangga yang mengurus tetapi keluarga tersebut mengalami keretakan, sehingga hal ini dilampiaskan di luar, anak remaja juga perlu kasih sayang, karena tidak mendapatkan dia lalu melampiaskan di luar yang pelampiasnya menyalahi norma.

Wartawan: apakah peran serta sekolah berpengaruh pada kekerasan pada remaja pak????

Narasumber: bukannya hanya di sekolah saja, karena  yang termasuk tanggung jawab sekolah  cuma dari pagi hingga jam 13:00 sampai jam 15:00, yang berperan banyak itu adalah di lingkungan dan di keluarga, dan tempat dia bergaul.

Wartawan: bapak sebagai guru agama di sekolah ini tentunya mengetahui apakah kekerasan itu dilarang oleh agama???

Narasumber: tentu, karena agama hindu mengajarkan umatnya untuk tidak berbuat yang keras, agama hindu itu santhi dan damai , maka dari itu konsep agama itu mengajarkan kita sama, jika salah menyadari kesalahannya. Kekerasan pada remaja sangat dilarang oleh agama, apalagi sampai menyakiti sesama.

Wartawan: apakah dalam agama hindu ada yang mengatur tentang kekerasan pada remaja pak?????

Narasumber: ada, dalam agama hindu jika kita bisa berpegangan pada filsapah agama himdu yaitu ‘’tat wam asi’’ kekerasan itu tidak akan mungkin terjadi, karena tat wam asi itu memandang, jika saya menyakiti orang lain maka saya juga menyakiti diri sendiri,

Wartawan: apakah peraturan yang ada di sekolah ini dapat menekan terjadinya kekerasan pada remaja pak????

Narasumber: tata tertib itu dibuat untuk dijalankan, dan tata tertib dibuat untuk mengantisipasi bukannya menekan, jika menekan terjadi dulu baru ditekan biar tidak lebih parah.

Wartawan: dari pertama kali mengajar di sekolah ini hingga sekarang, apakah pernah terjadi hal-hal yang tidak diinginkan seperti kekerasan pada remaja pak?

Narasumber: ada, tetapi kecil persentasenya, belum sampai melibalkan pihak-pihak di luar sekolah.

Wartawan: jika hal itu terjadi tindakan apa yang dilakukan oleh pihak sekolah?

Narasumber: pertama memanggil siswa yang bersangkutan, dijanjutkan dengan memanggil orang tua mendekatkan masalah yang terjadi kepada orang tua dari siswa yang bersangkutan, lalu disana ada kepala sekolah, wakasek, dan ada guru BK, wali kelas. Hal ini bertujuan untuk mengetahui masalahnya, karena di sekolah itu tugasnya tidak hanya belajar, tetapi juga bertujuan untuk pembentukan karakter, setelah semua pihak sudah mengetahui masalahnya, maka siswa itu dibimbing oleh guru BK, setelah dibimbing diarahkan ke jalan yang benar.

Wartawan: apa harapan kedepannya bagi generasi muda sekarang pak?

Narasumber: harapan ke depan, karena generasi muda adalah tulang punggung bangsa sebagai genesari pengganti nantinya, orang tua tentu berharap bangsa Indonesia itu menjadi lebih baik. Hal ini harus berawal dari generasi muda.

Wartawan: terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada saya pak, saya mohon maaf   jika ada kesalah dari pertanyaan maupun cara saya menyampaikan.

Narasumber: bapak juga mohon maaf jika apa yang bapak sampaikan ada kesalahan.

Wartawan: selamat pagi pak,,,

Narasumber: selamat pagi,

Cinta di HUT Kota Gianyar

Aku Bintang, siswi dari salah satu SMA di kota ku, sekarang aku duduk di kelas 10. Aku mempunyai 2 orang sahabat yang sangat aku sayangi yaitu adly dan praba artha. Kami selalu bersama dalam suka maupun duka.

Di kantin….

“ kok tumben ke kantin gak sama bintang? ” Tanya jepri pada adly

“ oh, aku baru ingat tadi bintang ingin ke perpustakaan katanya sich mau pinjam buku, ” jawab    adly.

“ tumben banget itu anak mau pinjam buku, ” jawab jepri sambil tertawa

“ iya sich jep, ” jawab adly sambil mengaduk teh manisnya

Sementara di perpustakaan…

“ aduh dimana ya buku tentang energy listrik, ” kesalku

Saking kesalnya dan terburu-buru, aku tidak sengaja menebrak seorang cowok

“ braakkkk, ” Continue reading “Cinta di HUT Kota Gianyar”

Geng Motor Menjadi Topik HOT

Belakangan ini geng motor mulai bermunculan lagi. Dengan aksi-aksi kejahatan dan brutal para gengster, banyak warga yang dibuat resah dan menjadi topik hangat yang selalu dibicarakan. Geng motor saat ini diartikan sebagai kelompok sosial yang memiliki tujuan yang sama dari setiap anggotanya tapi cenderung kepada tujuan yang negatif yang ujung-ujungnya mengarah pada tindakan anarkis Mereka seakan mengabaikan dan tidak memperdulika ketertiban, norma-norma dan hukum yang ada. Dengan gampangnya mereka melakukan aksi tidak bertanggung jawab dan tidak jarang menimbulkan korban.
Apalagti dengan para gengster yang beranggotakan sebagian besar remaja berusia belasan tahun. Mereka pasti akan sangat mudah terjerumus dalam hal-hal negative, dengan alasan untuk upaya mereka mencari jati dirinya. Faktor lain yang menyebabkan banyak remaja mengikuti geng motor adalah karena kurangnya kasih sayang dan perhatian dari orang tua dan keluarganya serta kurangnya media untuk mereka mengaktualisasi bakatnya secara positif. Continue reading “Geng Motor Menjadi Topik HOT”