Aku Bukan Untuk Mu

“Re……tunggu donk!” kata Vira, “Eh……..kayak ada yg manggil aku siapa ya???”kata Renata lalu dia pun melihat ke belakang. “Oh….ternyata kamu Vir! Kenapa?”, “Ah nggak Cuma pengen masuk kls bareng aja! Biar ada temen!”. “Oh….tapi anterin ke perpus dulu ya!”. “Ok yuks….”. dan mereka pun pergi ke perpustakaan. Setelah beberapa saat mereka mencari buku di perpus mereka pun masuk kelas.
            Renata dan Vira sudah bersahabat sejak SD. Mereka sering berbagi senang, dan sedih, dan jika ada masalah apapun mereka akan saling curhat dan memberikan pencerahan. Dan Vira sangat mengerti Renata dia sudah seperti kakak bagi Renata. Selain Vira, Renata dan Vira juga mempunyai seorang sahabat lagi yg mereka kenal sejak kls VII SMP dulu. Yg bernama Marsya. Memang mungkin Marsya tdk terlalu mengerti tentang Ranata dan Vira  tapi dia berusaha untuk menjadi sahabat yg baik untuk mereka berdua.
         Tet…..tet…bel pulang sekolah pun berbunyi. Renata dan Vira pun diam di dpn pintu gerbang untuk menunggu Marsya. “Aduh….Marsya mana sih lama banget????” kata Vira. “Aduh berisik deh loe diem aja napa sihk!”jawab Renata. “Ia sorry ….eh tu dia si Marsya!”. “Sya loe kemana sih lama banget?”kata Vira. “Ih sorry-sorry tadi gue katemu sama Edy di depan perpus ya sempet ngobral dikit si sampe lupa waktu!”jawab Marsya kalem. “Eh pulang yuk! Kalian berdua mau sampaek malem sini ngomong aja dari tadi!”kata Renata kesel. “Ia…ia ayuk kita cabut….”jawab Vira dan Marsya.
           Sesampainya mereka di rumah Renata. “Re gimana hubungan loe dgn Kira?”tanya Virra. “Oh baik2 aja kok! Eh ntar anterin gue ke mal ya buat beliin Kira hadiah! Kan 1 minggu lagi hari Valintine!”jawab Renata. “Ia…..gue juga mau beliin kado buat Adli”kata Virra. “Eh gue gak ikut ya!”kata Marsya. “Kenapa Sya?”tanya Renata. “Ia soal nya gue mau pergi sama nyokap gue!”jawabnya. “Oh…ya udah deh, gak apa2 kok!”. Akhirnya 2 jam kemudian mereka berangkat ke mall. Disana mereka memilih2 hadiah yg akan mereka berikan kepada pasangannya masing2. Sedangkan di tempat lain Marsya yg bilang ke teman2nya bahwa dia pergi bersama Mamanya ternyata berbohong dia malah pergi bersama Kira pacarnya Renata. “Ki apa gak apa2 kalo kita pergi berdua kayak gini ntar Renata salah sangka?”tanya Marsya kepada Kira. “Kalo loe gk bilang apa2 dia gak bakal marah kok! Apalagi diantara kita gak ada apa2kan!”jawab Kira. “Ia sih tapi kan…….”kata Marsya yg terputus karena Kira langsung berkata “Ezzzzt udah loe tenang aja ya. Sekarang loe tinggal ngelaksanain tugas loe aja! OK”. Kira pun langsung menarik tangan Marsya. “aduh emangnya loe pengan ketemu gue buat apa sih????”tanya Marsya. “1 Minggu lagi kan Valintine jadi gue mau beliin Renata hadiah ya paling spesial!”jawab Kira. “Terus ngapain loe mesti ngajak gue???”. “Karena gue kan cowok jadi gak terlalu mengerti apa yg disukain sama cewek!”. “Kenapa gak ngajak Vira aja sih jadinya kan gue gak perlu boong sama Renata!”. “Kalo gue ngajak Vira bisa kacau, dia tu kan tamboy abiez mana dia gerti selera cewek seperti Renata. Apalagi dia kan punya cowok jadi gue takut cowoknya salah paham!”. “Oh….tapi ngomong2 loe mau beliin Re hadiah apa sih, dan kita mau kemana nie?”. “Kesini….nah sudah sampe!”. “Wah….hihi ternyata sudah sampai percuma donk gue nanya!”. Dan ternyata Kira dan Marsya pergi ke toko penjualan aksesoris, buat beliin Renata sebuah kalung.
          Sesampainya di dalam, Kira memilih beberapa kalung yg akan diberikannya kepada Renata dan dia meminta pendapat dari Marsya. “Eh Sya yg mana ya yg cocok buat Renata?”tanya Kira. “Menurut gue ni ya, mendingan kalau loe rancang sendiri liontin kalungnya agar ada kesan tertentu di dlm kalung itu!”. “Oh…ya juga ya…kalo gitu gue akan rancang kalung sendiri.”. “Ah…jadi lo cuma buang2 waktu gue aja”. “Maksudnya???” “Ia lo ngajak gue pergi tapi loe malah ujung2mya gak dpt apa, dan jadinya buat kalung sendiri dasar!” . “Sorry deh, lo juga kenapa gak bilang dari tadi aja kan gue gak perlu kayak orang BeckStrit gini!”. “Ya udah kita pulang!” kata Marsya kesel. Dan akhirnya mereka pun pulang.
        Sedangkan Renata dan Vira masih sibuk milih hadiah. “Eh Re ini bagus gak?”tanya Vira. “Bagus loe pasti mau ngasi Marsya ya!”jawab Renata. “Ia kan mumpung hari kasih sayang jadi beliin sahabat juga donk! Ya gak”. “Ah gue udah dapat semua barang buat hadiah sahabat2 gue! Berarti tinggal Hadiah buat Kira”. “Berarti spesial donk……”. “Ya gitu deh……”jawab Renata malu. “Eh kita ke toko sebelah yuks Vir”kata Renata. “Mau ngapain disitu kan Distro cowok?”kata Vira. “Ya aku mau beliin Kira hadiah di sana! Ayuokzzzz….”.
          Akhirnya mereka pun pergi ke toko sebelah. Sesampainya di sana Renata dan Vira pun melihat2 aksesoris cowok. Dan Renata pun melihat sebuah gelang yg sangat bagus, menarik dan cocok buat Kira. “Eh Vir liat deh bagus kan!”tanya Renata. “Ia bagus, keren lagi!”jawab Vira sambil melihat gelang itu. “Kalo gitu aku ambil yg ini. Em…..mas…..mas saya ambil gelang yg ini!”kata Renata sambil memanggil penjualnya . “Em…yg ini ya?”tanya Penjual itu. “Ya…….”jawab Renata. “Mbak yakin mau membeli gelang ini?”. “Memangnya kenapa Mas?”. “Ah tidak cuma saja menurut mitos, gelang ini adalah gelang kesialan!”. “Kesialan????maksudnya apa sih Mas saya gak ngerti??”. “Konon menurut cerita, jika ada seorang cewek memberikan gelang ini untuk seorang cowok, apalagi jika mereka pacaran akan ada musibah untuk kedua pasangan ini! Seperti, kesialan, atau munkin akan ada masalah yg terjadi dlm hubungan mereka dan kemungkinan bisa putus. Dan lain sebagainya!”jelas Penjual itu. “Ih…serem amat…..Tapi kalo kayak gitu kenapa masih mas jual juga?”kata Vira.
        “karena jika seorang cowok yg membeli dan memakainya langsung gelang ini tdk akan menimbulkan musibah!”. “Em….Re loe yakin mau beli gelang ini? Kayaknya mending jagan deh serem tu ceritanya!”kata Vira merinding. “Ah….gue gak percaya gitu2an. Lagi pula kan cowok juga yg makek!”jawab Renata Yakin. “Tapi Re…..”. “Udah deh tenang aja gak bakal terjadi apa2 kok! Em…..Mas saya ambil ini ya!”. “Jadi mbak?”tanya Penjual itu. “Ya jadilah……..”jawab Renata. “Uh…kalau begitu saya tdk bisa berkata apa2 lagi. Tapi saya sudah memperingati mbak ya!”. “Ia…ia! Udah cepet bungkus deh ma! Yg bagus ya”. Beberapa saat kemudian Mereka pun keluar dari toko itu dan langsung pulang.
            Ketika di perjalanan pulang. Renata terus saja memikirkan tentang perkataan penjual tadi. “Re….kenapa loe dari tadi diam aja sih?”tanya Vira. “Ah nggak gue cuma kepikiran tentang perkataan penjual tadi!”jawab Renata tegang. “Iih…udah deh tadi kan loe sendiri yang mau membeli gelang itu padahal udah diperingatin jangan beli!”. “I…a…tapi kan gak tahu kenapa gue takut!…..Takut banget, seandainya omongan panjual itu benar”kata Renata dgn nada Sedih. “Aduh…lupain deh itu tu cuma mitos, cerita orang dulu! Lagu pula disana loe sendiri yg bilang gk percaya gitu2an! udah ah sekarang loe tenang dan lupain aja semuanya!”.
           Beberapa saat kemudian mereka sampai di rumah. Renata pun ketika itu sudah mulai tenang dan berusaha untuk menyingkirkan pikiran yg tidak2. Beberapa hari kemudian, Akhirnya datang lah hari Valintine yg ditunggu2. Dan Renata beserta ke-2 sahabatnya pun menyiapkan segala sesuatu yg mereka telah beli dan siapkan.
            “Akhirnya……tibalah hari Valintine!!!!!” seru Vira. “Ia…ya gak terasa besok udah valintine!” kata Marsya. “Em…….ia! Eh kalian inget gak sewaktu kita kls III SMP kita pernah dihukum oleh guru gara2 tidur di kls!”kata Renata. “Ia…ia gue inget kan kemarinnya kita abisbegadang sampek malem karena ngerayain Valentine!”jawab Marsya. ‘Ia….gara2 tdur cuma 3 jam, kita di suruh keruangan kepala sekolah dan di omelin!”kata Vira. “Ah kayaknya baru kemarin kita SMP ya! Sekarang kita udah SMA kls I” kenang Marsya. Mereka pun terus mengenang Valentine yg lalu dan mengingat2 semua kejadian lucu. Sampai akhirnya mereka pun selesai menyiapkan semuanya.
         Keesokan harinya.“Akhirnya hari ini Valintine……!” teriak mereka bertiga. Renata pun bakal Ngedeat sama Kira di Kafe tempat biasa tapi kali ini bakal beda soalnya Kira udah nyiapin tempat yg khusus dan pastinya bakal jadi malem yg Romantis bangt. “Eh Re….lo ntar mau ke mana sama Kira?”tanya Vira. “Kalo gue sih mau ngedeat di kafe tempat biasa!”jawab Renata. “O….gitu, tapi gak ada sesuatu yg spesial gutu yg bakal dikasih ama Kira?”kata Vira. Lalu Marsya pun nyambar dan menjawab “Pastinya donk. Klo gue punya bayangan kalo Kira bakal ngasih sesuatu yg spesial dan pasti bkl jadi malam yg romantis bangat deh!”. “Ah….sok tau lo Sya!”kata Vira. “Ah…..udah deh kita liat aja apa yg bkl terjadi dan gue pasti ceritain bsk!”. Malam pun tiba Kira pun mkenjemput Renata di Rumahnya. “Hai, dah lama yw?”tanya Renata kepada Kira yg saat itu nunggu di depan pintu. “Ah gak juga kok! yuk jalan!”kata Kira sambil menarik tangan Renata dan membawanya ke dlm mobil. Ketika mereka berdua sudah ada di dalam mobil Kira menyuruh Renata untuk menutup matanya. “Apaan sih? Untuk apa juga aku arus tutup mata segala!”kata Renata. “Ia nurut aja kenapa sih! Nih selendang untuk ngikat matamu!”kata Kira sambil memberikan selendang kepada Renata. Renata pun menutup matanya. Lalu Kira pun menjalankan mobilnya. Satu jam kemudian mereka pun sampai di tempat yg telah dipersiapkan oleh Kira (mata renata masih tertutup). “Aduh kita mau kemana sih, mata ku dah panes banget nih dah satu jam aku nutup mataku pakek selendang!”kata Renata mengeluh. “Sabar napa sih kita udah mau nyampe kok!”. Lalu Kira membukakan tutup mata Renata dan berkata “SuPrIzEeeee……..!!!!!!!!!!!”.
       Renata pun membuka matanya pelan2, dan dia pun sangat terkesan dgn tempat yg disiapkan oleh Kira. Mereka berada di atas bukit dgn satu meja dan dua kursi untuk makan malam mereka dgn penerangan dua buah lilin di meja dan beberapa lilin yg berbentuk hati yg mengitari meja makan, dan diiringi pemandangan malam yg penuh bintang dan pemandangan perkotaan sewaktu malam ketika banyak lampu yg menyala.Dan Kira juga tidak lupa mempersiapkan kembang api yg membuat semuanya menjadi lebih romantis. “Waw…….kamu membuat malam ini begitu indah! Terimakasih kira aku sayang banget sama kamu!!!!” kata Renata yg sangat terkesan dgn semua itu. “Oh ia aku punya sesuatu untuk kamu Re!”kata Kira sambil mengambil kalung yg telah dia rancang sendiri. “Nah ini dia!”sambil menunjukan kalung itu dan memakaikannya di leher Renata. Renata pun terkejut melihatnya, “Wah Indah sekali!”katanya sambil terkagum-kagum. “Aku sengaja merancang kalung ini semdiri, karena aku pengen ada kesan tersendiri!”jalas Kira. “Kesan tersendiri apa maksudmu????” tanya Renata.“Ia … liontin ini ada artinya, yaitu: bulan yg ada manempel di hati ini adalah kau, sedangkan aku adalah hatinya.
            Aku membuat seperti ini karena aku ingin terus bersama mu selamanya dan kau tdk akan bisa lepas dariku karena bulan sabit ini telah diikat oleh sebuah hati!”jelas Kira. Renata pun terharu mendengar semua itu.dan dia juga sangat senang. Lalu mereka pun duduk di tempat yg telah dipersiapkan. Beberapa saat kemudian kembang api pun kembali dinyalakan . dan saat itu Renata baru ingat bahwa dia juga mempunyai desuatu buat Kira. “Oh ia Kira aku juga punya sesuatu untukmu” kata Renata sambil memberikan hadiah Valentinenya. “Apa nih? aku buka ya!” kata Kira penasaran. Setelah Kira membuka hadiah itu Kira pun terkesan. “Wah….gelang ini unik!”lajut Kira sambil memperhatikan gelang itu. “Aduh..maaf ya Ki aku gx bisa beliin cowok hadiah! Jelek Ya?” kata Renata malu.   “Ah gk kok….aku malah suka banget sama hadiah mu! Aku pakek sekarang ya!”.
       Kira pun langsung memakai gelang itu. Beberapa saat telah berlalu mereka pun telah selesai makan. Lalu mereka diam sejenak di bawah kilauan bintang (mereka duduk di pinggir2 tebing sambil melihat bintang). Akhirnya malam pun semakin larun mereka lalu memutuskan untuk pulang.
        Beberapa saat kemudian mereka berdua pun sampai di depan rumah Renata. Kira pun mengucapkan selamat malam kepada Renata, sambil memegang tangan Renata. Dan mencium keningnya. Setelah itu Renata pun masuk ke rumahnya. “em…..Ki aku masuk dulu ya! Emm Malem, sampe besok!” kata Renata malu sekaligus senang. “Da….tidu yg nyenyak Ya yank!”Rayu Kira. Dan Renata pun terkejut karena baru ini kali pertama Kira mengatakannya. Renata pun sangat Senang.
     Keesokan Harinya, di sekolah Vira dan Marsya pun pagi2 telah menanti Renata untuk mendengarkan malam yg dilalui kemarin. Bebarapa saat kemudian Renata pun sampai di kelas. Vira dan Marsya pun langsung berteriak sabbil menghampiri Renata. “Rei…..!!!! bagaimana dan apa yg lo lakukan dgn Kira semalam?”tanya Vira penasaran. Renata menjawab malu “Em…Kira memberikan aku hadiah liontin ini indahkan!”sambil menunjukan liontin itu kepada Vira dan Marsya. “Lalu ada apa lagi?” tanya Marsya. “Kami makan malam bersama di bawah kilauan bintang. Pokoknya romantis banget deh!” jelas Renata. “Tapi aku takut dgn perkataan pemnjual gelang itu! Aku takut bahwa semua itu akan terjadi! Aku tdk mau kehilangan Kira!” lanjut Renata sedih. “Udahlh Re kamu gak usah mikirin hal itu lagi!”kata Marsya pelan. “Ia Re….lagi pula itu kan hanya mitos, cerita orang dulu! Jadi gak usah dipikirin lagi!”kata Vira. “Ia sih tapi …. em…..ya sudah lah”kata Renata sedih dan mempunyai pirasat buruk.
     Satu Minggu Kemudian, Renata dan Kira pun pergi berkencan. Mereka bersenang2, dan gembira riang. Akhirnya setelah beberapa lama mereka bersengang2 hujan pun turun, dan mereka pun mencari tempat berteduh sementara. Kira pun memakai jaketnya untuk menutupi kepala mereka berdua. Lalu mereka pun berteduh di sebuah pohon yg cukup rindang. Suasana pun menjadi romantis karena mereka berhadapan sangat dekat. Mereka pun satu sama lain saling tersupu malu. Akhirnya sesaat kemudian hujan pun mulai reda. Dan mereka pun pergi dan masuk ke mobil, dan lalu pulang. “Em….Re kamu senangkan jalan sama aku kali ini?”tanya Kira.
       “Em…seneng donk! Mungkin ini adalah hari yg paling menyenangkan!”jawab Renata. Tiba2 suasana pun hening dan mereka terdiam, dan tidak terasa mereka pun telah sampai di depan rumah Renata. Kira pun membukakan pintu mobilnya untuk Renata dan Renata pun turun. “Em..Kia kamu gak mampir dulu?”tanya Renata singkat. “Ah tdk! Lagian hujan dan dah malem!”jawab Kira. “Kalau begitu ya udah deh selamat malam”. “sampai bertemu besok good night beb” jawab Kira dan langsung pergi. Lalu mereka pun berpisah.
       Keesokan Harinya di sekolah, Seperti biasa Renata selalu bersama dgn Vira dan Marsya, duduk2 di taman sekolah sambil mengobrol. “Eh Re, gimana hubungan mu dgn Kira baik2 aja kan sampe sekarang?”tanya Vira. “Pastinya kan! Apalagi setelah Kira ngasih Rere sebuah liontin yg bagus banget! Ya kan!” Kata Marsya menggoda Renata. Sedangkan Renata sendiri hanya terdiam dan melamun. “Re lo knapa sih nglamun aja dari tadi?”tanya Vira. “Ah…gak aku gak apa2 kok!”jawab Renata. “Beneran??? Apa kamu masih mikirin tentang hal itu Re?”lanjut Vira. “Em Ia…!!!!!”jawab Renata singkat. “Udahlah Re!!! Untuk apa juga kamu mikirin hal itu kan kami juga udah bilang klau itu cuma mitos!” kata Marsya.
“Udah deh, Stop!!!lebih baik kita bahas hal lain aja!Ok!”kata Vira keras.
        Tiba2 lagit pun mendung, Dan perlahan mulai turun hujan. Semakin lama hujan semakin lebat. Renata pun mulai merasakan pirasat buruk. Tapi dia mengacuhkannya dan dia berpikir klau itu hanya perasaan biasa.
       Hujan pun turun sangat lama sampai jam pulang sekolah. “Yak ampun hujannya gk berhenti2 ya?”kata Marsya. “Udah deh kalian berdua pulang sama gue aja!”kata Renata. “Ah gak usah gue kan bewa mobil!” jawab Vira. “Kalo lo Sya?”. “gue bareng sama Vira aja deh lagian Remah gue sama rumahnya Vira kan searah!”jawab Marsya. “Em…ya udah deh kalo gitu!”. “Eh Re guae sama Marsya duluan ya soalnya gue da acara gitu deh!”kata Vira dgn buru2. “Ya udah deh sampe bsk ya!”jawab Renata sambil melambaikan tangannya.
       Tiba tiba Renata kebelet pengen ke kamar mandi. Dia pun lalu pergi ke kamar mandi. Setelah selesai renata berjalan menuju ke mobilnya, tapi sebelum Renata sampai. Di tengah perjalanan Renata terkejut melihat Kira yg saat itu sedang berduaan bersama cewek lain yg ternyata TTM/ selingkuhan Kira. “Kira…kamu kapan si mau mutusin Renata?”tanya cewek yg bersama Kira. “Aduh aku gk bisa mutusin Renata!”jawab Kira (Kira tdk menyadari kehadiran Renata di sana). “Aduh udah ya yanik aku pulang dulu CU!”lanjut Kira sambil mencium kening cewek itu.
     Lalu Ketika Kira membalikan badan, dia terkejut melihat kehadiran Renata yg saat itu terpaku sambil menangis dan berkata “Ki….ra…….”. “Renata…..Re aku bisa jelasin semua ini!”kata Kira. Tapi sebelun Kira menjelaskannya Renata langsung  berlari menjauh sambil menangis. Kira pun mengejar Renata.
     Sesampainya mereka berdua di parkiran, “Re tunggu kamu jangan seperti ini! Biarkan aku menjelaskan semuanya terlebih dahulu!”. Renata tetap tdk menghiraukan perkataan Kira dan dia langsung masuk ke dlm mobil dan menjalankan mobilnya dgn kencangdan didiringi hujan yg sangat lebat. Kira pun tetap mengejar Kira dan juga mengendarai mobilnya dgn kencang.
       Selama perjalanan Kira terus mencoba mendahului Renata, tapi itu percuma karena arus lalu lintas sangat padat. Dan akhirnya mereka sampai di sebuah jalan kecil untuk yg tdk terlalu padat arus lalu lintasnya. Tapi Renata tetap mengendarai mobil dgn kencang walau pun hujan semakin deras. Sampai akhirnya mereka sampai pada sebuah  perenpatan.
       Renata yg saat itu sedang menangis di dlam mobil dan dgn pandangan yg sedikit kabur karena hujan, berbelok ke arah kiri dgn kencang. Dan naasnya dari arah yg berlwanan Sebuah Truk juga melaju dgn kencang. Renata pun terkejut dan langsung membanting stir ke Kiri “A……aaaaaaa”teriak Renata. Tapi Karena jalan yg licin Renata pun Menabrak sebuah pohon besar dan tdk sadarkan diri.
        Sedangkan Truk itu langsung membanting stir ke arah dimana Kira yg saat itu juga melaju dgn kencang. Dan Kira pun tdk bisa menghindari Tabrakan maut itu. Mobil Kira terlempar lumayan jauh dan mobilnya pun terbalik, sama dgn Renata Kira pun terluka parah dan tdk sadarkan diri.
     Dan warga yg melihat semua itu langsung membantu dan mengeluarkan kordan yg ada di dlm mobil2 itu. Lalu langsung membawa mereka ke rumah sakit. Sesampainya meteka di rumah sakit. Suster di sana menghubungi keluarga Renata dan Kira. Lalu beberapa saat kemudian Orang tua Kira dan Renata pun tiba disana. Beberapa Menit kemudian kakak Renata Kyou datang, Marsya dan Vira menyusul. “Tante bagaimana keadaan Renata dan Kira????”tanya Marsya. “Kami belum tahu bagaimana keadaan mereka!”jawab Mamanya Renata sedih. “Kita tunggu saja perkembangannya!”kata kak Kyou tenang.
       Beberapa saat kemudian dokter keluar dari ruangan pemeriksaan. Semua orang yg ada di sana pun menghampiri dokter itu dan menanyakan keadaan Kira dan Renata. “Dok bagaimana keadaan Renata dan Kira dok???”tanya Vira sambil memengangi baju dokter itu. “Saya harap kalian tenang dulu! Keadaan mereka berdua saat ini sedang keritis karena mereka menderita luka yg cukup parah! Dan anak laki2 itu lebih parah lagi dan kemungkinan dia tdk bisa tertolong, tapi kami para dokter akan berusaha sebisa mungkin! Baiklah kalau begitu saya pergi dulu!”jelas dokter itu.
        “Tidak……..Kira!!!!!!!!”teriak mama Kira sedih melihat keadaan Kira. “Tante2 tenang ya tante kita berdoa saja untuk kesembuhan Kira dan Renata!”Kata Marsya sambil memegangi mamanya Kira. Sedangkan mamanya Renata pun masih menangis melihat keadaan Renata yg terluka parah di bagian kepala karena benturan yg cukup keras.
       “Ra….seandainya saja kita pulang bersama Renata pasti kejadianny gk kayak gini ya!”kata Marsya sambil menangis. “Sebenarnya kenapa Renata dan Kira bisa kecelakaan secara bersamaan? Padahal mereka tdk satu mobil dan tdk pulang bersama!”kata Vira heran. “Kata saksi yg melihat kejadian itu, mereka berdua mengendarai mobil dgn kencang dan Renata berbelok arah ke kiri dari arah itu datang sebuah truk yg juga sedang mengebut! Renata yg saat itu terkejut langsung membanting sti ke kiri dankarena jalan yg licin akibat hujan lebat ban mobil Rere pun tergelincir dan akhirnya menabrak pohon!”jelas kak Kyou.
      “tapi kenapa Kira jiga ikut kecelakaan?”tanya Marsya memotong pembicaraan Kak Kyou. “Itu karena supir truk itu juga membanting stir ke arah Kira yg saat itu melaju, dan munkin karena Kira melihat Rere kecelakaan jadi dia tdk menyadari ada truk dari arah yg berlawanan, akhirnya Mobil Kira menabrak truk itu dan terpental cukup jauh dan terbalik!”lanjut Kak Kyou sambil menyandardi tembok. “Oh ia mungkin karena gelang itu!”kata Vira. “Gelang, gelang apa????”tanya Kak Kyou. “Gelang yg dibeli oleh Renata untuk Kira! Dan penjual itu pernah berkata begini………………..(Vira pun menjelaskan semua itu kepada Kyou)” .
   “Ah mana mungkin itu kan hanya mitos itu gk mungkin terjadi! Loe sendirikan yg bilang Ra!’jawab Marsya. “Ah kalian, itu Cuma mitos!”kata Kyou. “Eh, aku baru ingat tadi Renata sempat nelpon gue! Sblm kecelakaan ini!”kata Vira. “Rere bilang apa?????”tanya Kyou penasaran. “aku mendengarnya kurang jelas dan sepertinya dia menangis! Klo gk salah dia bilang kalo……..(mengingat2 kejadian, cerita ini kembali ketika Renata belum kecelakaan dan
               Renata sedang menelpon Vira. “Ra….ternyata Kira selingkuh…..”kata Renata sambil menangis. “Apa selingkuh dari mana lo tahu??”. “Tadi gue liat sendiri…..”. “Lo salah liat kali gak mungkin cowok kayak Kira selingkuh!”. “Beneran Ra…. gue liat dgn mata kepala gue sendiri dia mencium kening cewek itu!”. “ah masak? Eh Re sekarang lo da di mana biar gue ke sana ya?”. “Nggak usah!!!!” tiba2 Renata gx nyaut lagi padahal telponnya masih nyambung. Dan Vira sempat mendengar Renata berteriak sebelum mematikan Hpnya) jadi ditu ceritanya!” Jelas Vira.
   “Oh jadi seperti itu! Ternyata mereka bertengkar dan Kira mengejar Rere yg sedang marah makanya terjadi kecelakaan!”kata Kyou menganalisa.
        Beberapa saat kemudian, suster keluar dari ruang ACU. Dan langsung memberitahu jika Kira telah sadar tapi kondisinya masih kiritis, dan hanya satu orng saja yg boleh menjenguknya. Dan akhirnya yg menjenguk Kira adalah mamanya.
      Sesampainya Ibu Kira di dlm ruangan, beliau berkata, “Kira kamu sudah sadar Nak?”. Kira pun hanya tersenyum. “Ma……bagaimana keadaan Renata ma?”.tanya Kira dengan suara lemas. “sampai saat ini Renata masih koma Ki!”. “Ma aku boleh minta tolong donk ma!”. “Tolong apa sayang?”. “Tolang ambilkan aku selembar kertas dan sebuah pelpen ma!”. “Ia, sayang mama akan ambilkan tapi untuk apa?”.
         “Waktu Kira gk banyak lagi ma, mungkin setelah Rere sadar Kira udah pergi! Jadi aku mau menulis sebuah surat buat Rere ma!”. “Kira kamu gak boleh ngomong kayak gitu nak! Kamu pasti sembuh dan kamu harus bertahan demi mama dan yg lainnya sayang!”. “Ma, udah lah jika ini memang takdir ku gk apa2 kok ma! Semua orang pasti akan mati!”. Dan akhirnya mama Tia (ibu Kira) pun menyerahkan selembar kertas yg diminta oleh Kira.
        Kira pun menulis permintaan maafnya dan pesan2 yg ingin dia sampaikan untuk Rere. Dgn kondisi yg masih sangat lemah Kira pun menulis. Beberapa saat kemudian Kira pun selesai dan menitipkan surat itu kepada Mamanya. “Ma tolong berikan surat ini kepada Rere ya ma! Dan sampaikan permintaan maaf Kira karena Kira gk bisa mengatakan semuanya secara langsung, dan bilang ke pada Rere kalo Kira sayang sama Renata………..”kata Kira sambil menyerahkan surat itu kepada mamanya.
       Stelah Kira menyerahkan surat itu tiba2 saja tangan Kira terjatuh dan Kira memejamkan katanya. Mama Tia pun panik dan langsung menyuruh suster untuk   pergi memanggil dokter. Tidak lama kemudian Dokter pun masuk ke ruangan itu, dan sepertinya terjadi sesuatu karena dokter dan suster itu terlihat tegang. “Pa….mengapa dokter terburu2! Mama gak ingin Rere kenapa-napa pa….”kata Mamanya Renata kepada suaminya, sambil menangis. Sedangkan Ayah Renata hanya terdiam. Semua orang yg berada di sana pun semakin khawatir dgn keadaan Renata dan Kira.
      Di dalam Ruangan. “dokter tolong anak saya dok!”. “Ia…ia. ibu tenang saja dan saya harap ibu diam di luar”. Mama Tia pun akhirnya keluar. “Mbak Tia apa yg terjadi?”tanya Mama Renata. “Kira….Kira kondisinya semakin memburuk! Tadi alat pacu jantung Kira mulai melemah!”. “Apa…….tante, kenapa kondisi Kira semakin memburuk tan?”. “Tante juga tdk tahu Vir! Kita tunggu saja perkembangannya!” jawab Mama Tia sambil menangis bersedih.
          Lalu setelah kurang lebih satu jam, dokter pun keluar dari Ruangan itu. “Dokter bagaimana dgn keadaan Kira???”tanya Ayah Kira. Dokter pun hanya menundukan kepala dgn penuh penyesalan, berkata “Maaf kan kami pak, buk! Kami tdk bisa menyelamatkan Anak bapak dan ibu!”. “Tidakkkkkk Kiraaaaaaaa”Teriak Mama Tia Histeris, lalu pinsan. “Dokter pasti salah gak mungkin anak saya meninggal dok!”jawab ayahnya Kira yg sangat sedih kehilangan anak satu2nya. “Sekali lagi kami minta maaf karena benturan yg sangat hebat anak bapak mengalami pendarahan! Kami sudah mencoba untuk menghentikan pendarahannya tapi Tuhan berkehendak lain!!”jelas Dokter lalu pergi.
       Semua yg berada di sana pun bersedih. “Padahal aku mengira kalau Kira akan sembuh karena dia sempat sadar!’kata Marsya, sedih. “Ia bagaimana jika Renata mengetahii hal ini pasti dia akan sedih banget!”kata Vira sambil menangis.
            Keesokan Harinya. hari pemakaman Kira. Suasana di sana sangat bising karenat suara tangisan dari orang2 terdekat Kira. Sedangkan Renata tdk hadir pada saat itu karena masih dlm keadaan koma.
     Sedangkan di rumah sakit, Renata yg saat itu koma bermimpi. “Kira….Kira kamu dimana?? Kira?”teriak renata. Lalu Renata pun melihat banyangan Kira. “Re…….”Kira memanggil. “Kira apa itu kamu?”. “Re maafkan aku! Aku gak bermaksud menduakan kamu! Pada saat itu aku khilap karena aku kasihan melihat Sinta (cewek selingkuhan Kira) kacau karena ditingalkan pergi oleh kekasihnya! Kamu mau kan maaf pin aku Re???”tanya Kira.
        “ia…ia aku maafin kamu Ki!”jawab Renata. “Kalau begitu aku lega, tapi sudah saatnya aku pergi meninggalkan mu!”Kata Kira sambil memeluk Renata erat dan berjalan menjauh. “Ki jangan pergi! Kalau kamu tetap mau pergi bawalah aku bersamamu! Aku gak mau berpisah dgn mu Kira!”teriak Renata. “tapi Re, ini belum saatnya kamu pergi bersamaku! Disana masih ada orang tua, kakak, dan sehabat2 mu yg menunggu kepulanganmu!”. “Tapi aku mau bersamamu!”. “Sekarang belum saatnya! Nanti pasti akan datang dimana aku akan menjemput dan membawamu bersamaku! Selamat Tinggal Renata!!!!!”kata Kira dgn suara yg mulai menjauh.. “Baik Kira aku akan mengunggumu”.
       Lalu beberapa saat kemudian Renata pun terbangun/sadar dari koma. Di sampingnya sudah ada Kyou yg menunggunya sambil tertidur. Dgn suara lemah Renata berkata “Kak Kyou di mana Kira?”. Kyou pun terbangun dan bingung mau menjawab apa kepada Renata. “Kak jawab aku kak! Kyou mana? Dasn aku kenapa?”. “Re, kamu tenang dulu ya! Nanti akan kakak ceritakan setelah keadaanmu telah pulih!”. Dan Kyou pun memanggil dokter dan  mengabari Marsya&Vira. (orang tua Renata saat itu sedang berada di luar Negeri, untuk mengurus bisnisnya. Karena itu hanya Kyou yg menjaga Renata).
       Vira dan Marsya yg saat itu baru datang setelah pemakaman Kira. Cukup senang karena Renata telah sadar. Tapi di sisi lain mereka takut jika nanti Renata mengetahui tentang kematian Kira, pasti dia akan syok banget. “Ra, Sya Kira mana kok dia gak jenguk gue si??”tanya Renata dgn suara lemah. “Aduh Re….lo jangan mikirin Kira dulu!”kata Vira. “Ia lo pikirin aja, gimana caranya lo cepet senbuh!”lanjut Marsya. Alu disana mereka pun bercakap2 riang dan menyembunyikan kesedihan mereka yg baru saja ditinggal oleh Kira. Dan Renata pun mulai membaik, tapi tanpa dia sadari dia telah kehilangan orang yg paling penting dlm hatinya.
          Keesokan Harinya. Kondisi Renata sudah agak membaik. Disana dia ditemani oleh Marsya dan Vira. Renata terus saja menanyakan soal kira ke pada mereka. Lalu beberapa saat kemudian Kyou datang. “Hei kalian udah lama?”tanya Kyou sambil mengerahkan ke pembicaraan lain agar Renata tdk menanyakan tentang Kira lagi.Tapi Renata tetap ngotot menanyakan soal Kira.
        “Oh ia gue baru ingat kalau sebelum gue sadar gue mimpiin Kira!”kata Renata. “Mimpi…mimpiin Kira, ceritain donk!”kata Vira. Dan Renata pun menceritakan semua mimpinya. Setelah selesai mereka yg semakin sedih karena mendengar cerita tentang mimpi Renata. Akhirnya, mereka bertiga pun menyerah dan mengatakan dan menjelaskan apa yg telah terjadi kepada Kira dan Renata.
           “Re…sebenarnya Kira….. sudah meninggal”Kata Kyou murung. “Apa…..gak, gak mungkin Kira meninggal ngggakkkkkk!” teriak Renata Histeris. “Re…tenang, nggak kak, Kira gak mungkin meninggal!”kata Renata tdk percaya. “Re…ini semua kenyataan! Kamu harus menerima semua ini!”kata Kyou sambil memeluk Renata. “Aku harus pergi!”kata Renata dan lalu turun dri tempat tidurnya. “Kak Kyou, Sya Ra…. antarkan aku pergi ke kuburan Kira! Sekarang juga!!”bentak Renata.
      Tapi Re kondisi lo belum pulih! Nanti jika lo dah sembuh kita pasti nganterin kamu ke kuburannya Kira! Tapi sekarang kamu tenang ya!”bujuk Marsya. ‘Kenapa kalian baru bilang sekarang kenapa tdk dari kemarin!!”. “Kami gak mau jika lo jadi setres dan membuat lo ngedrop lagi!”. “Nggak… gue harus tetap pergi ke kuburan Kira!” Renata pun tetap melanjutkan langkahnya. “Re…..” teriak Vira dan Marsya. “Kalau kamu tetap mau pergi Ok! Kamu akan membawa mu!” akhirnya mereka pun pergi.
         Sesampainbya di Sana. Renata pun menangis sambil menaburi bunga Mawar putih di kuburan Kira. “Kira seandainya saat itu aku gak pergi! Pasti kamu gak akan seperti ini!”. “Kira maafpin aku……andai aku bisa menggantikan kamu pasti aku akan menggantikan, andai aku bisa pergi bersamamu aku akan selalu bersamamu!”lanjut Renata.
       “Udah Re…..kalo lo kayak gini terus pasti Kira sedih melihatnya!”kata Vira. “Ia Re….lo harus tegar menghadapi semua ini!”lanjut Marsya. Renata pun hanya menangis. “Re…kamu gak boleh terlalu lama diam disini kamu masih perlu banyak istirahat! Kamu belum sembuh Re……” kata kyou. “Tapi kak aku mau disini!”.
     “Re….ayuk kamu masih perlu perawatan! Nanti jika kamu tambah sakit Kira pasti kecewa karena kamu gx bisa menjaga diri!”bujuk Marsya. “Tapi………”. “gax ada tapi2an  lo gak boleh lama2 di luar ruangan!” Akhirnya Renata pun kembali ke rumah sakit. Selama Renata berada di rumah sakit, Renata terus menangis sambil memengangi foto Kira.
      Keesokan harinya, Vira dan Marya sedang ada di sekolah, mereka terus menghawatirkan keadaan Renata. “Vir, lo dah kasih belum surat yg ditinggalkan oleh Kira sebelum dia meninggal?”tanya Marsya. “Oh, surat yg diberiin oleh nyokapnya Kira!”. “Ia… dah belum?”. “Ah…..belum!”. “Kenapa lo belum kasihin?”. “Ntar aja kali ya… soalnya kalo kita kasih sekarang ntar gue takut Rere jadi ngeDrop lagi! Kita tunggu aja sape dia sembuh dulu!”jelas Vira.
         “Ia juga sih, tapi seandainya pas Renata dah sembuh dan dah mulai ngelupain Kira, terus lo ngasih surat itu Renata pasti jadi sedih lagikan!”. “Ia…sih….tapi kalo ngasihnya sekarang gimana ya? Ah udah ah kita kasih pas dia dah sembuh ja, lagi pula gue tahu siapa Rere dia gak bakal ngelupain seseorang yg paling dia sayang!”. “Ya udah deh terserah Lo ja!”
         Beberapa Minggu kemudian. Akhirnya Renata pun sembuh. Tapi sayangnya Vira dan Marsya lupa memberikan surat yg ditinggalkan Kira buat Renata. Pagi hari, pagi2 Renata sudah siap untuk berangkat ke sekolah. “Lo, Re kamu mau ke mana….?”tanya Kyou sambil sarapan. “Ya aku mau ke sekolah!”jawabnya. “Tapi Re kamu belum sembuh betul, kamu masih perlu istirahat!”. “Aduh kak, Re bosen di rumah terus! Apa lagi kalo di rumah Re selalu inget sama Kira, kak….jadi Re mau mencari hiburan, dgn cara ke sekolah!”.
    “Em…kasihan juga Rere, sejak Kira meninggal Rere jagi murung dan selalu menangis dan bersedih!”pikir Kyou. “Kak Kyou…..kakak kenapa murung sih?”. “Ah gak! Ya klo kamu bersikeras mau ke sekolah, kakak gak bisa ngelarang!”. “Makasih ya kak…..! Aku pegi dulu Daaaaaaa”. Akhirnya Renata pun pergi.
      Sesampainya di sekolah. Vira dan Marsya pun menyambut Renata. “Re….lo dah sembuh?”teriak mereka. “Ya kondisi gue si dah mendingan!”jawab Renata lemas. Beberapa saat kemudian jam istirahan pun berbunyi. Renata pun pergi sendirian. “Eh Vir, Renata mau pergi ke mana ya? Tumben dia gx ngajak2 kita!”kata Marsya. “Ia…ya???? kita ikutin aja yuk, tapi diem-diem!!”. Lalu Marsya dan Vira pun membuntuti Renata.
     Dan ternyata Renata pergi ke taman tempat biasa/ kenangan Renata dgn Kira. Disana Renata mengenang semua kenangan2 Indahnya bersama Kira. Dan dia juga mengingat kejadian ketika mereka bertengkar, bercanda riang, dan suka duka mereka. “Kira…. walau pun kamu udah gak ada tapi aku janji, kamu akan tetap ada di hatiku!”kara Renata sambil mengenang Kira.
      “Kasian Renata ya Ra! Dia harus kehilangan Kira secepat ini, dan Kira juga gak meninggalkan pesan apa2 untuk Renata!”kata Marsya. “Ia…ya… Eh tunggu dulu pesan?????”Vira terkejut dan tiba2 teringat sesuatu. “Yak ampun Sya gue lupa kalo sebelum meninggal Kira menitipkan surat kepada nyokapnya! Dan nyokapnya nitipin ke gue! Aduh begok2 kenapa gue bisa lupa!”. “Ra lo kenapa sih??? Kayaknya sekitar beberapa minggu yg lalu lo pernah bilang ke gue soal surat itu! Ya gue inget!!”
     Akhirnya Vira dan Marsya pun sepulang sekolah mencari-cari surat itu di dlm kamar Vira. “Aduh gue taruh dimana ya????”Vira bingung. “Makannya lo Ra kalo naruh barang penting, tu jangan sembarangan !!” Marsya ikut mencari. Setelah lama mereka mencari akhirnya surat itu pun ketemu. “Ah…akhirnya ketemu juga!” kata Vira lega. “Nah sekarang tinggal ngasih ke Renata!”. “Ia…kita kasih besok aja di sekolah. Lagian ini kan jadwalnya Renata buat Lez Musik!”. “Ia…juga ya! Tapi apa Rere gak akan jadi lebih sedih??”kata Vira hawatir. “Ia sih tapi dari pada kita kasihnya pas dia udah lupa sama Kira, Ntar dia inget dan sedih lagi deh! Biarlah dulu Rere mengenang Kira, samapai dia mendapatkan penggantinya”.
    “Renata kamu konsentrasi donk!”kata guru music Renata. “Ah maaf kak! Aku lagi gak muet buat main music nih!”kata Renata sambil menaruh Biolanya. “kalo begitu kamu coba main piano saja dulu!”guru music menawar. “Ah….aku gak pengen main musik kak!”jawab Renata lemas lalu duduk di sofa. “Ah….Re, kamu gak bisa gini terus!!!yg telah pergi biarlah dia pergi jangan kamu terus memikirkannya!”. “Seandainya bisa!”jawab Remata singkat, lalu permisi untuk pulang. Guru musiknya pun tdk bisa melarang Renata. Renata pun pulang.
       Ketika sampai di rumah Renata, tidur2an sambil melihat liontin yg di berikan oleh Kira. Tdak lama kemudian Marsya dan Vira datang, membawa surat yg ditinggalkan oleh Kira. Mereka pun langsung masuk ke kamar Renata. “Hai Re…….”sapa mereka berdua. ‘Hei juga, tumben lo berdua datang?”. “Ia kita ke sini mau ngasih kamu sesuatu!”. “Apaan????”. “Ra lo aja deh yg ngomong!”bisik Marsya. “I…ih lo aja”jawab Vira dgn suara pelan. “Kalian nie bisik2 apan sih??? Mana, apa yg kalian mau kasihin ke gue?”. Akhirnya Vira yg memberikan surat itu untuk Renata. “em…Re sebenarnya sebelum Kira meninggal Kira nitipin ini sama nyokapnya!”kata Vira gugup sambil menyerahkan surat itu. Renata pun terkejut, dan lalu dia pun tampa bicara apa2 langsung membaca surat itu yg isinya:
    Dear Renata……..
Mungkin ketika kamu membaca surat ini, aku dah gak ada lagi di dunia ini! Jadi lewat surat ini aku ingin menyampaikan permintaan maafku ke kamu. Re tulus dari hati ku hanya kamu lah yg paling aku sayngi dan hanya kamu yg ada d hatiku untuk selamanya, sampai ajal menjemputku hanya kamu yg ada di hati ku. Kamu mau kan maafin aku Re???
    Re walau pun aku dah gak ada aku pengen kamu tetap menjadi Renata yg baik hati, periang dan aku pengan kamu mengejar impianmu untuk menjadi seorang pianis yg berhasil! Walau pun gak ada aku di samping mu Re, tetap lah ingat kalau aku akan selalu ada di hatimu untuk selamanya! Selamat tinggal Renata!!!!!
                            
                                    Love
                        Kira
      Renata pun sangat sedih dan meneteskan air mata. ‘Kira kamu akan selalu ada di hati ku untuk selamanya!’kata Renata di dalam hatinya. Lalu Renata pun mengusap air matanya dan bertanya mengapa Vira dan Marsya baru memberikan surat itu sekarang. Marsya dan Vira pun menjelaskan smuanya.
    “Re sory ya, sebnarnya gue dan Marsya berencana ngasih surat itu setelah lo keluar dari rumah sakit. Tapi eh kita berdua lupa! Sorry ya” kata  Vira menyesal. Renata pun manarik nafasnya dalam2 dan barkata, “Nggak apa2 kox!”.
“Re lo marah ya?” kata Marsya.
“Nggak! Gue gak marah kok! Malah gue barterimakasih karena setidaknya kalian sudah ngasi surat ini ke gue, jadi gue berterimakasih!”
 Renata pun lalu menggenggem erat liontin yg diberikan oleh Kira. “Aku tidak akan melupakan mu, Kira!”.
Satu tahun kemudian.
          Walaupun waktu telah lama berlalu. Tapi Renata belum bisa melupakan Kira sepenuhnya.
          “hari ini tepat 1 th kmatian Kira. Entah knapa aku belum bisa melupakan dia. Kenapa sampai saat ini aku msih merasa berslah? Aku merasa Kira meninggal gara2 aku. Sandainya saja dulu semua itu tidak terjadi, pasti saat ini aku masih bisa bersama mu Kira” kata Renata di makam Kira.
Setelah ckup lama Renata berada di sana, dia pun bangkit dari duduknya dan berjalan pergi. Tanpa sengaja dia menabrak seorang pria yg hendak berjalan menuju makam yg sama.
          “ahh?? Maaf” kata Renata. ‘Ia tdk apaapa aku yg salah’. Dgn senyum lesunya, Renata pergi.
‘aneh!!??..’kata pria itu.
          Tiba2 saja kepala Renata pusing dan badannya terasa lemas, serta keluar darah dari hidungnya .‘knapa tiba2 kepala q pusing?’. Seketika Renata pun Pinsan.
          Ketika tersadar Renata telah berada si rumah sakit. Dan orang prtama yg dia lihat adalah pria tadi. Dgn kpala yg masih terasa pusing renata berkata ‘ knapa gue bsa ada di sini?’. ‘tadi loe pinsan, trs gue panic ya udah gue bawa aja lo eke rmah sakit’.
          ‘Oh iya, kita blm knalan, gue Hyun! J’. ‘gue renata, tapi biasa d panggil Rere. Oh iya makasi ya udah nlongin gue’. ‘sama2, kita sgb manusia hrs sling mmbantukan’.
          ‘gue antrin loe plang ya?’. ‘aahh? Gag usah gue bisa sndiri’. ‘aduuhh, loe ini gg mungkin loe plang sndri dlm keadaan sprit ini. Udah pokoknya gue bakan anterin loe plang’.
          ‘knapa blkangan ini gue sring kyk gini? Knapa sbnrnya gue?’ pkir renata.
‘rumah loe yg mana?’. ‘itu yg di dpn’. ‘oohh’.‘makas ya udah repot2 nolong dan ngantrin’. ‘ia gpp kox santé aja, anggap aja kita udah tmenan lama’. ‘ia, ohh, ia hamper lupa, slahkan msuk dulu’. ‘kyknya nggak ush dech, gue msih ada urusan. Kpan-kpan aja. Dhaa.. ‘. ‘ok dech, sx lg makasi ya’. ‘Iya…’
          ‘aneh bgt toe cowok’…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s