dirimu

‘Sendri deh’. Gumam Ivy smbil berjalan sendirian di taman. Memang jodoh tidak kemana dan hati tetap memegang rasa. Tanpa sengaja Ivy menabrak orang yg sedang berjalan. Alhasil ternyata otang itu adalah Rama.

         ‘Ivy…!!!’. Rama terkejut.

‘lho??, kak Rama ngapaen disini.

‘kk Cuma iseng aja jalan-jalan sendiri, nah sedangkan km ngapaen disini sendiri? Mana Putra?’

‘udah nggak usah sebut namanya lagi, bikin mood ku hancur aja’.

         ‘km putus????’.

‘nggak kami Cuma break ja sementara waktu.’

‘berarti kamu sendiri sekarang kan? Kalo gitu gimana kalo kita jalan. Kk juga lagi boring nii malming nggak ada temen’.

‘boleh, emang mau kemana?’

‘Udah.. ikut aja’. Kata Rama sambil menarik tangan Ivy.

         30 menit kemudian akhirnya mereka sampai. Ternyata Rama mengajak Ivy ke taman bermain.

Disana Rama berusaha menghibur Ivy yg sedang menggalau. Rama mengajak Ivy bersenang-senang malam itu. Mencoba berbagai permainan. Dan menghadiahkan sebuah boneka lucu yg dia dapatkan ketika memenangkan sebuah permainan. Disana senyum Ivy pun mulai tampak seperti biasanya, yg sangat bersemangat.

         Entah kenapa Rama sangat senang jika melihat Ivy begitu bahagia.

Setelah lelah seharian bermain dan bersenang-senang.                 Rama membawa Ivy ke bukit yg sangat indah dengan pemandangan lampu malam yg begitu mempesona, sembari beristirahat sejenak.

         ‘WWaaahhh, keren.. baru pertama kali aku ke sini, indah baget!’ Ivy terpesona.

‘Baguskan, tempat ini jarang ada orang yg tau, karena tempatnya yg cukup di plosok gini.’

‘pantes aja disini nggak terlalu rame’.

‘liat ke atas deh..’

‘aaahh??’Ivy bingung lalu melihat ke atas. Iyy semakin terpesona melihat beribu bintang yg begitu indah menghiasi langit malam itu. Dan entah mengapa, Ivy selalu merasa tenang setiap dia bersama dgn Rama, rama selalu bisa menghibur Ivy dan menenangkannya.

         Angin malam itu begitu kencang, dan udara semakin dingin. Rama yg duduk di samping Ivy memberikan Ivy jaketnya , lalu mengajak Ivy pulang.

Dalam perjalanan pulang::

         ‘kk makasi ya mu udah bener-bener ngmbaliin mood ku’.

‘hahaha, iya sante aja, itulah gunanya sahabat’.

‘ternyata walaupun belakangan ini kk sering jutek ma aku, ternyata di balik itu kk masih nganggp aku sahabat’. J

         ‘hehe, sory deh,, blakangan ini kk lg prustasi agak tertekan dikit, jadi jgn marah lagi ya karna sikap kk belakangan nii’.

‘iya,, aku maafin dech, berhubung mu udah baik hari ini ma aku!’.

         ‘ini adalah hari ke 14 gue break sama Putra, dia sama sekali nggak ada usaha buat ngajakin gue balikan.’L

‘udahlah, loe juga kan yg mnta gitu ma sii Putra’kata Tivani smabil baca komix.

‘iya tapikan setidaknya kalo dia emang sayang sama gue, harusnya dia tu berusaha ngeyakinin gue kalo dia masih butuh gue buat ada di sisinya’.

         ‘ya udah, berarti dia eamg nggak sayang lagi sma loe, putusin aja, bereskan’.

‘gue nggak mau ptusin dia duluan, tr kesanya gue yg jahat tau, ntar semua anak-anak exschool gue, pada musuhin gue lagi. Nggak bisa bayangin dah’. L

‘Kalo gitu sabar aja, mungkin dia masih meyakinkan hatinya dia’.

         ‘semoga aja deh,,’

         Hmpir 1 bulan Putra, tidak ada kabar. Dan 1 hari lagi Valentine day. Ivy semaklin yakin kalo Putra memang sama sekali tidak pernah menganggap dirinya ada. Dan tanpa ia sadari, kalau perasaannya kini semakin besar untuk Rama. Orang yg semula dia anggap sahabatnya. Begitu juga sebaliknya.

         Di sisi lain Putra sibuk mempersiapkan kejutan untuk Ivy di hari valentine. Semua persiapan yg di susun Putra sungguh menarik dan dia yakin kalau Ivy akan sangat senang dengan kejutan yg dia buat susah payah.

         Keesokan harinya tibalah hari Valentine.

         Putra sibuk mencari keberadaan Ivy, Putra telah berkeliling di sekolah namun dia belum menemukan Ivy. Dia juga menelfon Hp Ivy namun tidak ada jawaban.

Sampai akhirnya dia melihat Ivy di sebrang jalan bersama teman-temannya. ‘Iv….’kata Putra yg terpotong karena Rama yg berada di belakang Putra memanggil Ivy duluan.

          Ivy pun bergegas untuk menyebrang, namunketika Ivy berada di tengah jalan dari arah kanan ada mobil yg melaju sangat kencang. Ivy sangat keget dan tidak bisa menghindar.

         Tapi Rama langsung mendahului Putra dan mendorong Ivy. Alhasil Ivy selamat, namun sebagai gantinya Rama yg harus tertabrak oleh mobil itu. Melihat Rama yg rela mengorbankan nyawanya hanya demi menolong Ivy, Ivy pun serentak menagis dan berteriak ‘kak Ramaaaa….’.

‘kak Rama..’sambil memengang tangan Rama dengan erat.

         Dengan luka yg cukup parah dan penuh darah Rama berkata kepada Ivy dgn nafas yg tak beraturan, ‘kamu nggak apa-apa vy?’.

‘nggak kak aku baik-baik aja, kk jangan banyak bicara dulu, kk harus bertahan sebentar lagi ambulance datang.’

         ‘Syukurlah,,’. Perlahan mata Rama muali tertutup dan dia tak sadarkan diri. Tangan rama pun terjatuh dari genggaman Ivy.

‘kak Rama,,, bangun, kakak nggak boleh tidur disini, kak Rama bangun donk’.

Beberapa saat kemudian ambulance datang dan langsung membawa Rama ke rumah sakit.

         Putra yg melihat semua itu hanya terdiam terpaku. Dia tidak menyangka orang lain rela mengorbankan nyawanya demi pacarnya sendiri. Sedangkan dia hanya diam tidak bisa berbuat apa-apa.

         ‘ternyata Cinta Rama kepada Ivy jauh melebihi perasaanku untuk Ivy, hah,, betapa bodohnya aku selama ini, aku hanya bisa menghalangi cinta mereka berdua. Demi kebahagiaanmu kk rela kamu bersama Rama vy, walaupun hatiku sakit tapi, ini tidak sebanding dgn sakit yg Ivy rasakan selama ini gara-gara aku.’ Gumam Putra.

Mawar yg ia ingin berikan untuk Ivy, lepas dan terjatuh  dari tanganya dgn perlahan ke tanah.

         Sampai akhirnya Putra memutuskan untuk pergi meninggalkan Ivy, agar mreka berdua bisa bahagia, tanpa dirinya sebagai penghalang.

         Akhirnya mereka sampai di rumah sakit. Dgn cepat dokter langsung mengobati Rama. Ivy yg menunggu di luarpun amat sangat panic, beberapa saat kemudian orang tua Rama dan Tivani datang. Dan langsung menanyakan keadaan Rama kepada Ivy.

         Ivy menjelaskan semuanya……

         Tidakl lama kemudisn, dokter keluar dari ruangan. ‘Dokter bagaimana keadaan anak saya dok?’ tanya Ibunya. ‘tenang bu, anak ibu sudah melewati masa kritisnya. Namun dia belum sadar’ jelas dokter. ‘apa dokter???’ ibunya kaget.

‘dokter,, boleh kami melihat kaadaan kak Rama?’ tanya Ivy.

‘boleh, tapi tiad boleh secara bersamaan, krena pasien perlu ketenangan’.

………

         Terakhir giliran Ivy dan Tivani yg menjenguk Rama. Sesampainya disana, air mata Ivy tiba-tiba terjatuh tak tertahan. ‘Kak Rama,, maafkn aku kak, gara-gara aku kk jadi gini, seandainya kk nggak nolong aku kk pasti baik-baik aja’ sambil menggengngam erat tangan Rama. ‘kak Rama sadar kak, Ivy di sini nemenin kk, kalo terjadi sesuatu sama kk aku pasti gag bakal maafin diri aku sendiri, jadi aku mohon kk sadar’lanjut Ivy.

         ‘Vy udah donk loe jgn nyalahin diri loe kyk gini, ini semua udah takdir. Dan gue yakin Rama pasti baik-baik aja’.

Ivy mengusap air matanya.

‘yuk Vy kita pulang’. ‘nggak gue mau disini nemenin Rama’.

‘tapi Vy loe udah seharian disini, bsok loe juga harus sekolahkan?, loe juga perlu istirahat. Dan pasti Rama juga berharap loe jaga kesehatan, biar loe bisa nemenin dia setiap hari’. Bujuk Tivani.

         Akhirnya Ivy pun memutuskan untuk pulang dan beristirahat.

:: Di rumah Putra ::

         ‘loe yakin mau putus ma Ivy Tra?’ tanya Deren temannya. ‘ya gue yakin, gue pngen dia bahagia dgn Rama’.

‘tapi kalo emng Ivy cintanya sama Rama, gg mungkin dia nerima loe jadi pcr.a dia kan!’ kta Dwi.

         ‘mungkin ini slah gue yg selama ini udah nyianyiain dia, gue trerlalu sibuk dgn urusan gue, yg mungkin Ivy udah gg bisa lagi nerimanya, dan ,5 bln ini Ivy merasa kalo dia nggak ada artinya buar gue’L.

         ‘loe juga sii, nggak bisa bagi waktu sama dia’. Dwi.

‘tapi Ivy prnah crita sama gue, katanya minta break buat ngeyakinin perasaan loe, yg dia rasa udah jenuh sma dia dan yg udah gg loe anggep’. Lanjut Deren.

  ‘yaa semuanya telah berlalu, mungkin ini udah jalannya’.

‘trus kpan loe mau mutusin dia?’. ‘setelah Rama sadar,,’.

‘kita berdua mendukung segala kputusan loe, dan kita harap ini yg terbaek buat kalian berdua’ Deren.

    ‘walaupun kita gag begitu setuju kalo kalian pisah’.

         4 hari tlah berlalu sejak kecelakaan itu, dan selama itu pula Ivy selalu berada di sisi Rama. Sampai akhirnya Rama sadar dan orang yg pertama kali dia lihat adalah Ivy. Melihat Rama yg perlahan telah membuka matanya, Ivy begitu senang.

‘Ivy,,..’ kata pertama yg Rama ucapkan.

         ‘kak Rama,, kk udah sadar?, tunggu ya aku mau penggil dokter dulu’.

Dokter datang dan memeriksa Rama.

         Keadaan Rama pun semakin membaik. Keesokan harinya Putra Deren dan Dwi datang menjenguk Rama. Namun saat itu Ivy tdk ada di sana. ‘gmana keadaan loe Ram?tanya Dwi.

    ‘keadaan gue udah membaik. Makasi kalian udah mau jenguk gue’.

         Setelah lama mengobrol Dwi dan Deren pun pulang setelah pamitan. Namun Putra masih di sana untuk ngomng empat mata dgn Rama.

‘makasi karena loe udah ngorbanin nyawa loe sendiri untuk Ivy’ kata Putra.

    ‘aaaahhh?? (Kaget) iya itulah gunanya sahabat J’.

‘gue tau perasaan loe ke Ivy lebih dari sekedar sahabat’.             Suasana mulai memanas.

    ‘maksud loe apa?’

‘Ram, gue bakal pergi dari kehidupan Ivy.’

    ‘hhaaahh, knapa? Buknnya loe cinta mati sama Ivy’.

‘emang, karena itu gue titipin Ivy sama loe. Gue tau cinta kalian berdua melebihi perasaan gue dan Ivy dulu, dan selama ini kalian berdua selalu membohongi perasaan kalian. Dan kini gue harap loe bisa bahagiain Ivy, lebih dari gue’.

         ‘ternyata gue gg bisa menutupi perasaan gue dari loe. tapi Tra. Itu nggak mungkin, hati Ivy Cuma buat loe seorang’.

‘loe salah Ram, mungkin memang pernah Ivy tulus suka sama gue, tapi sebelum dan sesudah itu, dia pernah dan masih memendam rasa buat loe Ram. Jadi gue iklaskan Ivy buat loe. Dan sekali aja loe nyakitin Ivy. Gue nggak bakal maafin loe dan gua akan rebut Ivy lagi dari loe.’

         ‘Iya, gue akan berusaha.., tapi mungkin gue bakal nunggu saat yg tepat buat nyatain perasaan gue ke dy.’.

‘good luck, gue selalu berdoa buat kebahagian loe berdua’.

         Sepulangnya dari rumah sakit. Putra pergi menemui Ivy di taman tempat biasanya mereka bersama. ‘ada apa kk pngen ketemu aku?’.

         ‘Ivy, sebaiknya kita selesai sampai disini’.

‘tapi kenapa?’

‘kk merasa di antara kita sudah tidak ada lagi harapan. Dan kk juga tau kalau sebenarnya selama ini kamu masih mencintai Rama. Walau kk berusaha untuk tdk pduli, tapi kk nggak bisa mengabaikan hati kamu yg tdk akan pernah bisa seutuhnya untuk kk. Jadi, kk ingin kamu bahagia bersama Rama, demi kk. Dan kk harap ini tdk membuat hubungan kita jadi rusah dan kita bisa tetap menjadi sahabat’.

         ‘iya, aku ngerti dan aku mnta maaf atas segala kesalahan ku selama ini. Dan kk pasti bisa dptin cewe yg lebih baik dan bisa mencintai kk lebih dari aku.’

‘kita jadi sahabat..’ kata rama sambil mengajak Ivy untuk salaman.

‘iya…’ J

         Waktu telah lama berlalu setelah hari itu. Dan Rama pun sudah pulang dari rumah sakit. Hubungan Ivy dan putra pun kini hanya sebatas teman.

         Hari ini tepat hari ultah Ivy. Rama menyiapkan kejutan yg indah untuk Ivy. Malam pun tiba semua teman-teman Ivy dan Rama telah berada di sana termasuk Putra.

‘aduuhh, ada apa sii?? Knapa mata ku pake di tutup segala?’

         ‘udah kamu ikut aja..’

‘nahh sampai’ lanjut Rama dan membuka tutup mata Ivy.

         ‘Surprisee..’ teriak mereka bersamaan..

Ivy pun sangat terkejut dan sangat bahagia, melihat semua itu. Dengan membawa rangkaian mawar putih dan setangkai mawar kuning.  Rama berlutut  berkata ‘Ivy. Maukah kamu jadi pacar ku? Jika kamu menerima ku ambilah mawar putih ini. Dan jika tidak ambilah mawar kuning ini’ .

         Ivy pun membuat yg lainya cemas karena tangannya mengarah ke bunga mawar kuning. Namun setelat Ivy mengambil mawar kuning itu, Ivy langsung membuangnya dan mengambil mawar putih.

         ‘aku nggak suka mawar kuning jadi aku pilih mwar putih’. Katanya.

‘jadi, km nerima kk?’.

‘Iya J’. Rama pun langsung memeluk Ivy. Dan semua yg menyaksikan bertepuk tangan dgn meriahnya.

         Siang hari, di hari sabtu yg crah, seperti biasa Rama menunggu Ivy di taman sekolah, untuk pulang bersama.

‘maaf, lama ya?’ kata Ivy sambil berlari.

‘ nggak juga, ayok..’. Rama memengang erat tangan Ivy.

         ‘gg biasanya km lama?’.

‘iya, tadi yg ngajar guru killer sii. Hahaha…,, kita mau kmana hari ini yank?’

‘kemana ya? Cayank pngenya kmana?’

‘kita ke dnau yuk, udah lama nggak ke sana’. ‘aahh gg mau..’canda Rama.

‘iiiihhh, kox gitu, ngmbek’. ‘hahaha iyaiya, kita ke sana’

‘gitu donk’. Sambil Ivy menium pipi Rama.  Rama tersenyum dan mengacak-ngacak poni Ivy.

Spanjang perjalanan mereka selalu, tersenyum dan tertawa gembira.

         ‘Setelah penantian yg lama, kini mereka telah bersama. Dan bahagia’. Gumam Putra yg melihat mereka. Putra membalikan badan dan tanpa sengaja menabrak Tivani, dan tanpa sengaja merangkulnya. Mereka saling menatap tersipu malu. Dan pergi jalan berdua.

 

*TAMAT

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s